Yang “Kiri” dan yang Seksi: Anti Kapitalisme Sepak Bola di Ladang Kapital