Rivalitas Tiga Gawang: Subversifisme dalam Dekonstruksi Sepak Bola